Yamaha

Satgas Konga XXXIX-B Terapkan Social Distancing dan Physical Distancing di Daerah Misi

  Selasa, 31 Maret 2020   Budi Cahyono
Satgas TNI Kontingen Garuda (Konga) XXXIX-B Rapid Deployable Battalion (RDB) Mission de lOrganisation des Nations Unies pour La Stabilisation en République Démocratique du Congo (MONUSCO) menyosialisasikan cara mencuci tangan. (dok Pen Satgas Konga XXXIX-B Monusco)

KONGO, AYOJAKARTA.COM -- Prajurit TNI yang tergabung dalam Satgas TNI Kontingen Garuda (Konga) XXXIX-B Rapid Deployable Battalion (RDB) Mission de lOrganisation des Nations Unies pour La Stabilisation en République Démocratique du Congo (MONUSCO) terapkan social distancing dan physical distancing untuk mencegah penyebaran Covid-19 kepada seluruh personel Satgas di daerah misi, Republik Demokratik Kongo, Senin (30/3/2020).

Dengan berperan aktif sebagai Komandan Satgas TNI RDB XXXIX-B Monusco, Kolonel Inf Daniel Lumbanraja memerintahkan kepada anggotanya untuk membentuk Satgas Khusus Penanggulangan Bahaya Covid-19 Indo RDB yang dipimpin Letkol Chk Andri Wijaya, beserta para dokter dan bagian terkait, guna melaksanakan pencegahan penyebaran virus corona yang saat ini terjadi.

AYO BACA : Kekhawatiran Pandemi Corona Picu Kerusuhan Penjara di Iran

“Kegiatan yang sudah diaplikasikan saat ini adalah dengan melaksanakan sosialisasi oleh para dokter dan tim kesehatan kepada seluruh personel satgas tentang pengenalan apa itu virus corona, bahaya dan cara penularannya serta pencegahannya, baik yang berada di homebase maupun di COB dan SCD luar Kalemie,” jelasnya.

Selain itu, Satgas juga mengurangi mobilitas personel dari satu tempat ke tempat yang lain dan menganjurkan hidup sehat dengan berolahraga yang cukup, selalu mencuci tangan sebelum dan sesudah beraktivitas, konsumsi minuman dan makanan yang sehat segar bergizi, memasak makanan dengan matang dan menghindari hewan yang berpotensi dapat menularkan virus corona.

AYO BACA : Diaspora Indonesia di New York Meninggal Dunia Akibat Virus Corona

Lebih lanjut dikatakan, bahwa social distancing sangat penting dilakukan untuk mencegah meluasnya penyebaran penyakit di daerah misi khususnya wilayah yang sehari-hari dilaksanakan kontak dengan masyarakat umum. Adapun physical distancing dengan menjaga jarak fisik untuk memastikan penyakit tidak menyebar.

“Menerapkan social distancing dan physical distancing berarti kita sudah memutus dan mencegah penyebaran covid-19,” imbuh Daniel.

Kesadaran setiap personel Satgas menjaga jarak dengan melakukan aktivitas di kamp masing-masing dan mengurangi interaksi dengan lingkungan luar merupakan tindakan bijak untuk saat ini hingga pandemi corona virus dinyatakan selesai.

AYO BACA : Langgar Masa Lockdown di Malaysia, Ratusan Warga Ditangkap

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar