Yamaha

Ganjar Siapkan Kebutuhan Dasar Warga Jateng yang Tidak Mudik

  Jumat, 10 April 2020   Budi Cahyono
Bantuan produksi APD dan masker oleh pelajar SMK di Jateng iseahkan ke di Wisma Perdamaian, Rabu (8/4/2020). (dok)

SEMARANG, AYOJAKARTA.COM -- Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengucapkan terima kasih kepada warganya di luar daerah yang telah memutuskan untuk bertahan dan tidak pulang kampung.

Sempat mengalami lonjakan drastis, sekarang jumlah pemudik yang masuk ke Jawa Tengah berangsur menurun sangat signifikan. Lonjakan pemudik ke Jawa Tengah tertinggi terjadi pada Minggu terakhir bukan Maret.

Terutama pada 31 Maret 2020 yang mencapai 131.977 pemudik. Begitu terjadi gelombang percepatan mudik yang besar tersebut, berbagai pihak, termasuk Ganjar Pranowo langsung mengeluarkan imbauan agar masyarakat mengurungkan niatan mudiknya demi mencegah persebaran penularan COVID-19 semakin meluas.

“Syukur alhamdulilah jumlah pemudik semakin menurun. Saya ucapkan terima kasih kepada masyarakat yang masih bertahan,” ujarnya.

AYO BACA : Melonjak Signifikan, 3.512 Orang Positif Covid-19 di Indonesia

Ganjar mengatakan penurunan jumlah pemudik mulai menurun pada 1 April lalu. Meskipun telah 489.700 warga Jateng yang telah berada di kampung halaman sepulang dari rantau.

Data tersebut terhitung sejak 27 Maret dengan jumlah pemudik yang mencapai 20.500 dan menurun pada 28 Maret menjadi 12.717 orang. Namun pada 29 Maret 2020 lonjakan mulai terjadi dengan masuknya 18.941 pemudik.

Pada 30 Maret 2020 jumlah pemudik meningkat sangat signifikan, dalam satu hari jumlah pemudik sebanyak 72.429. Lonjakan kembali terjadi 31 Maret 2020 dengan masuknya 131.977 pemudik.

Pada 1 April jumlah tersebut mulai menurun menjadi 20.005 orang, 2 April ada 15.919 pemudik.

AYO BACA : Ini Alasan Warga Jabodetabek Dibagi Rp600 Ribu per Bulan saat Corona

Meski pada 3 April kembali terjadi lonjakan dengan masuknya 87.378 pemudik, pada 4 April turun jadi 26.919, 5 April jadi 38.098. Baru pada tanggal 6 April jumlah pemudik benar-benar turun drastis dengan hanya 6.361 pemudik dan 7 April hanya 4.636 pemudik yang masuk ke Jawa Tengah.

“Sampai hari ini kalau kita lihat persentase terjadi penurunan. Maka saya berterimakasih betul masyarakat sudah menaati ketentuan ini. Sudah banyak dari negara juga menyampaikan, pak kita tetap bertahan dan tidak mudik. Dengan berbagai alasan,” katanya.

Untuk mereka yang tetap bertahan tersebut Ganjar memastikan, pemerintah akan mencukupi kebutuhannya, minimal kebutuhan dasar yang akan disalurkan oleh pemerintah pusat.

Ganjar juga mengatakan, setelah rapat dengan beberapa menteri Kamis (9/4/2020), untuk distribusi bantuan akan dilakukan Minggu depan.

“Tidak boleh kita diamkan begitu saja, (yang tidak mudik) mesti kita urus. Agar pengorbanan mereka untuk tidak mudik tidak membawa tambah sengsara, setidaknya pada kebutuhan dasar mereka,” ucap Ganjar.

Selain larangan mudik kepada masyarakat yang berada di luar daerah, Ganjar juga menginstruksikan agar para pegawai negeri sipil menahan diri untuk tidak pulang kampung, terlebih Kemenpan RB telah mengeluarkan surat edaran tentang pelarangan tersebut. “Akan ada sanksinya, ini masih kita bahas,” tandasnya. (Afri Rismoko)
 

AYO BACA : Wakil Wali Kota Bekasi Layani Langsung Pembeli Pasar Online

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar