Yamaha

Terpapar Corona, Tiga Pasar Tradisional di Kota Semarang Ditutup

  Rabu, 03 Juni 2020   Budi Cahyono
[Ilustrasi] Jaga Jarak dengan Corona (dok Ayosemarang.com)

SEMARANG, AYOJAKARTA.COM -- Tiga pasar tradisional di Kota Semarang yang menjadi klaster baru penyebaran Covid-19 ditutup sementara. Tiga pasar itu adalah Pasar Burung Karimata, Prembaen dan Rasamala.

Keputusan itu diungkapkan Kepala Dinas Perdagangan Kota Semarang, Fravarta Sadman, Rabu (3/6/2020). Dia mengatakan, tiga pasar itu ditutup selama tiga hari sejak Rabu (3/6/2020) hingga Sabtu (6/6/2020). 

Selama masa penutupan sementara itu pihaknya bekerja sama dengan stakeholder terkait akan mensterilkan area tersebut. Bakal dikakukan penyemprotan disinfektan secara rutin.

“Tiga pasar itu ditutup sementara selama tiga hari mulai hari ini. Nanti Minggu (7/6/2020) pagi sudah mulai beroperasi lagi,” ujarnya.

Dia menerangkan usai dilakukan sterilisasi selama waktu tersebut pasar itu akan kembali dibuka. Pihaknya mengimbau kepada pedagang dan pembeli yang nantinya ada di area itu menerapkan protokol kesehatan secara disiplin.

Pedagang dan pembeli wajib memakai masker dan menjaga jarak. Pedagang dan pembeli harus disiplin menerapkan protokol kesehatan. Cuci tangan, pakai masker dan jaga jarak.

“Pemerintah Kota Semarang sudah menyediakan tempat cuci tangan di setiap pasar tradisional,” imbuhnya.

Pihaknya juga Akan memantau  seluruh pasar tradisional di Kota Semarang dengan patroli rutin. Petugas akan selalu mengingatkan untuk menerapkan protokol kesehatan dan menegur pembeli ataupun pedagang yang tidak taat aturan. 

Pedagang yang tidak memakai masker dilarang berjualan. Begitu juga pembeli yang tidak memakai masker juga tidak diperbolehkan memasuki pasar.  Masker wajib dipakai. Tidak pakai masker dilarang berjualan, tandasnya. (Afri Rismoko)

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar