Yamaha

Wakili 13 Lembaga, Dompet Dhuafa-Ditjen Dukcapil Teken PKS Akses Verifikasi Data Kependudukan

  Jumat, 12 Juni 2020   Hesti Dimalia
Ketua Yayasan DDR, Nasyith Majidi

TEBET, AYOJAKARTA.COM -- Yayasan Dompet Dhuafa Republika (DDR) resmi bekerja sama dengan Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dirjen Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri, dalam meningkatkan fungsi proses verifikasi dan validasi identitas penerima manfaat zakat, infak, sedekah dan wakaf (Ziswaf).

Prosesi penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) yang dilakukan secara virtual, Jumat (12/6/2020), ini merupakan pengalaman pertama Kemendagri. PKS tersebut akan membantu secara otomatis memvalidasi data penerima manfaat tidak hanya dari pengenalan foto pengguna yang disesuaikan dengan foto Kartu Tanda Penduduk (KTP-el) elektronik, tetapi juga data kependudukan yang dikelola oleh Dirjen Dukcapil.

“Kami laporan sampai hari ini sudah 2.108 lembaga yang sudah bekerjasama yang memanfaatkan data NIK dan KTP-el, kerjasama ini adalah kerjasama yang kita memberikan hak akses untuk memverifikasi data kependudukan, oleh karena itu Kemendagri tidak memberikan data kependudukan pada lembaga pengguna, namun yang diberikan adalah hak akses untuk verifikasi data,” ujar Dirjen Dukcapil, Zudan Arif Fakrulloh. 

Ketua Yayasan DDR, Nasyith Majidi saat sambutannya menyampaikan terima kasih kepada Menteri Dalam Negeri, Mohamad Tito Karnavian dan Dirjen Dukcapil, Bapak Zudan Arif Fakrulloh. 

"Karena melalui penandatanganan kerjasama ini, memberikan hak akses pemanfaatan data kependudukan kepada kami 13 lembaga pengguna yang bergerak di berbagai bidang yaitu penyedia jasa layanan amil zakat nasional, perbankan, perusahaan pembiayaan (Multi Finance), Fintech P2P Lending, perusahaan payment electronic money dan perusahaan jasa kesehatan," tuturnya. 

“Hari ini, kami 13 lembaga pengguna, sangat berbahagia karena akses pemanfaatan data yang dikelola kemendagri berupa data kependudukan, NIK dan KTP elektronik ini merupakan suatu kemajuan besar bagi proses operasional layanan kami," lanjut Nasyith. 

Menurut dia, kehadiran KTP-el memberikan kemudahan bagi Dompet Dhuafa dalam mendata secara detail baik donatur dan penerima manfaat. Pada KTP-el terdapat chip yang tertanam di kartu tersebut, chip ini menyimpan semua data kependudukan dari si pemilik. Pada chip tersebut tersimpan bio data, pas foto, tanda tangan, sidik jari telunjuk tangan kanan dan sidik jari telunjuk tangan kiri. Data-data yang dimasukan ke dalam chip ini terkunci sehingga aman dan tidak sembarangan bisa dibaca.

“Lebih dari dua ribu pengguna akses yang memanfaatkan data di dirjen dukcapil, Kemendagri sangat mendorong dalam upaya untuk membantu semua pihak, terutama tentunya yang terdaftar memiliki badan hukum yang jelas dalam rangka untuk mendukung tidak saja para lembaga pengguna data-data tersebut agar dapat melaksanakan tugas organisasinya dan memberikan sumbangsih bagi negara dan bangsa di berbagai bidang, baik sosial, finance dan masalah lain dalam mendorong pembangunan nasional," tutur Tito.

"Pada prinsip dasar perlu dipegang teguh, karena data kependudukan merupakan data yang sangat privasi dalam sistem negara kita yang demokratis saat ini, hak-hak asazi maupun hak-hak dasar termasuk privasi atau kerahasiaan data kependudukan. Oleh karena itu privasi harus kita jaga, kita harus bisa memanfaatkan data untuk kepentingan yang memang sangat diperlukan untuk pelaksanaan tugas masing-masing, namun tidak melanggar hak-hak privasi apalagi melanggar aturan hukum,” imbuhnya panjang lebar.

Adapun ke13 lembaga yang melakukan kerjasama pemanfaatan data kependudukan pada kesempatan kali ini terdiri atas 10 lembaga keuangan, perbankan dan lembaga keuangan non-perbankan seperti lembaga pembiayaan atau leasing dan fintech, dua lembaga kesehatan, dan satu lembaga yang bergerak dalam zakat, infaq dan sodaqoh. 

Ke-13 itu yakni PT. Affinity Health Indonesia, PT. Ammana Fintek Syariah, PT. Astrido Pasific Finance, PT. Bank Oke Indonesia Tbk, PT. BPR Tata Karya Indonesia, PT. Commerce Finance, PT. Digital Alpha lndonesia, Yayasan Dompet Dhuafa Republika, PT. Indo Medika Utama, PT. Mitra Adipratama Sejati Finance, PT. Pendanaan Teknologi PT. Radana Bhaskara Finance, Tbk, PT. Visionet Internasional.

Sebelumnya pada tahun 2015, Dompet Dhuafa juga berkerjasama dengan Ditjen Dukcapil dalam program bertajuk “1000 Akta Kelahiran untuk Anak Indonesia” membagikan ribuan akta kelahiran bagi anak-anak yatim dan duafa dari Aceh hingga Papua.

  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar