Yamaha

KOPI SUSU CING ABDEL: Belajar dari Gus Baha dan Anak Tongkrongan

  Jumat, 10 Juli 2020   Eries Adlin
Komedian Abdel Achrian/Istimewa

Oleh Abdel Achrian

TEBET, AYOJAKARTA.COM -- Salah satu kiai yang kondang belakangan ini, terutama di kalangan nahdliyin, namanya Ahmad Bahauddin Nursalim. Orang NU (Nahdlatul Ulama) lebih sering menyebut beliau dengang panggilan akrab, Gus Baha.

Nama Gus Baha, murid kinasih dari ulama kharismatik NU Kiai Maimoen Zubair (Al Fatihah untuk beliau) sampai ke mata gue karena sering muncul di timeline Twitter. Salah satunya dari akun @SantriGayengCom. 

Dari Twitter lantas ke Youtube. Gue liat banyak banget uploatan ceramah beliau. Baik yang utuh maupun penggalan. Beberapa kali gue tonton pengajian beliau. Cuma, mohon maaf, sebagian gue gak ngerti artinya karena berbahasa Jawa. Maklum gue orang Minang meski beristri wong Purwokerto. Untungnya, sebagaian unggahan ceramah beliau ada terjemahannya dalam bahasa Indonesia.

Salah satu yang gue inget dari ceramah Gus Baha adalah cerita tentang Imam Syafii. Lewat tulisan ini, gue ceritain ulang ya kajian dari Gus Baha itu. Tentu dengan versi gue.

Begini ceritanya....

Sebagian ulama pada zaman baheula harus mengembara untuk mendapatkan ilmu. Tidak terkecuali Imam Syafii. Alkisah, suatu saat, ulama besar itu tengah dalam perjalanan ke Yaman.

Sebelum melakukan safari itu, Imam Syafii baru khatam mengkaji kitab mengenai ilmu firosah alias ilmu firasat. Kalau akun @SantriGayengCom nyebutnya Ilmu Pertanda.

Sampai di suatu tempat, Sang Imam bertemu seseorang—kita sebut saja Si Fulan—yang bikin beliau bingung. Kalau mengacu tanda-tanda yang disebutkan di kitab Ilmu Firasat yang beliau pelajarin sih, Si Fulan (kemungkinan besar) berwatak jelek. 

Nah, ini yang bikin bingung Iman Syafii. Fulan justru menampilkan karakter sebaliknya. Orang itu, dalam pandangan beliau, malah asyik. Imam Syafii diajak mampir ke rumahnya. Sampai di rumahnya, Fulan nyiapin aneka sajian makanan dan susu hangat sebagai jamuan.

Bukan cuma itu. Fulan bahkan minta Imam Syafii nginep. Karena kamar di rumahnya terbatas, Imam Syafii diminta tidur di kamar anak si Fulan. 

Nak, jangan tidur di kamar ini. mau ditempati tamu agung. Ada orang Quraish.” 

Gitu deh kira-kira perintah Si Fulan kepada anaknya. Imam Syafii disebut sebagai tamu agung dari Quraish karena beliau memang keturunan dari suku Quraish.

Perilaku Fulan itulah yang bikin Imam Syafii bingung. Semua kriteria yang ada dalam Kitab Firosah itu nyiirin Si Fulan kemungkinan besar berwatak jelek. Cuma, kok aslinya baik banget. Buktinya, ulama besar itu dijamu dengan aneka makanan dan ditawarin nginep.

Akhirnya, ulama besar itu sampai berkesimpulan, kitab yang dia pelajari itu gak bener. Bahkan Imam Syafii berniat pengen ngebakar itu buku.

Saat perpisahan tiba. Imam Syafii pamit pulang kepada si Fulan sambil menghaturkan banyak terima kasih. Beliau menawarkan Fulan untuk nginap di rumah nanti-nanti sebagai bentuk balas budi.

Hmmm, ternyata urusan belum beres! 

Taunya, Imam Syafii harus disuruh bayar semua penginapan dan aneka sajian yang dia nikmatin selama di rumah si Fulan. Gak ada makan siang yang gratis.

 

*****

 

Pernah ngalamin kejadian salah nilai orang, kayak gitu gak? Pastilah ya. Kita pikir doi begini, ternyata begitu. Eh, pas kita sangka doi begitu, malah begini. Jadi inget cerita waktu masih zaman nongkrong di Pisangan deh.

Kebetulan tempat gue nongkrong sama dengan tongkrongan abang gue. Maklum usia kita beda dua tahun doang. Jadi temen dia ya temen gue juga. Cuma kita nongkrong pake sif-sifan. Pas ada gue udah nongkrong, abang gue biasanya gak ikut gabung. Begitu juga sebaliknya. Kalaupun nongkrong barengan, waktunya gak lama.

AYO BACA : KOPI SUSU CING ABDEL: Di Balik Lelaki Sukses, Ada…?

Nah, pada suatu momen, gue sempat denger abang gue ngelempar tebak-tebakan.

Dari jauh lima, pas dideketin enam. Apaan hayo?

Berbagai jawaban bersliweran dari temen-temen. Dan semuanya gak ada yang bener, menurut abang gue. 

Salah. Dari jauh lima, pas dideketin enam berarti 'salah lihat', lo” katanya singkat.

Besoknya, kejadian yang mirip berulang. Di tengah kongkow-kongkow yang gak jelas juntrungannya, abang gue melempar tebak-tebakan lagi. Pertanyaannya sama persis dengan yang kemaren.

Dari jauh enam, pas dideketin lima.”

Begitu pertanyaan selesai dilemparkan, jawaban dari khalayak penongkrong seragam. 

Salah lihat,” kata mereka hampir berbarengan. 

Hehehe, ternyata jawaban yang benar kemarin itu tetep dinyatakan salah sama abang gue. 

Bukan,” kata dia. “Dari jauh enam, pas dideketin lima? Salah hitung lo, berarti.”

Dua hari setelah pertanyaan ‘dari jauh lima, pas dideketin enam’, gue liat abang gue gak ada di tongkrongan. Nah, ini kesempatan buat gue untuk unjuk diri. Setelah ngobrol ngalor-ngidul, masuklah sesi tanya-jawab .

Setelah beberapa member tongkrongan ngajuin tebak-tebakan, gue ikutan kasih teka-teki.

Dari jauh enam, pas dideketin lima?” 

Begitu pertanyaan gue. Persis sama dengan yang disampein abang gue selama dua hari itu.

Selesai gua ajuin pertanyaan, anak-anak jawab sambil ngumbar ledekan ke gue. 

Salah lihat, Del. Kemaren abang lo udah nanya kayak gitu ke kita.”

Singkat aja gue jawab. “salah!

Yang sebagian lagi jawab dengan bocoran jawaban versi kedua dari abang gue.

Salah hitung , Del!

Lagi-lagi gue jawab singkat. 

Salah...!

Salah lihat, salah! Salah hitung, salah! Member tongkrongan mulai bingung sampai akhirnya mereka angkat tangan.

Dari jauh enam, pas dideketin lima? Salah deketin, berarti lo...!

  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar