Yamaha

KISAH ANAK PANCONG: Rahasia Indomie Ibu Sami

  Kamis, 16 Juli 2020   Eries Adlin
Komedian Abdel Achrian/Istimewa

 

Dear pembaca. Mulai awal Juli, redaksi ayojakarta.com menyajikan cerita tentang komunitas yang pernah dan masih eksis di Jakarta. Untuk edisi perdana, kami mengangkat cerita tongkrongan anak muda era 1980—1990-an di seputaran Rawamangun. Mereka menyebutnya dengan nama Anak Pancong. Kisah tongkrongan ini bahkan sudah dibukukan dengan judul yang sama, Anak Pancong: Semoga Yang Tersisa Makin Bermakna. Tulisan akan kami sajikan secara berseri.

Oleh Abdel ‘Adel’ Achrian

RAWAMANGUN, AYOJAKARTA.COM -- DULU, medio tahun 80-an, anak sekolah yang punya tempat nongkrong sendiri itu sebuah prestise yang luar biasa. Bukan di rumah atau pinggir jalan kompleks perumahan lho. Nah, anak-anak SMA 31 angkatan gue beruntung dapet warisan tempat nongkrong dari kakak kelas. Kenapa kita-kita bisa dapet warisan, penjelasannya bisa dibaca di tulisan Farid Arafat yang judulnya Sawah Untuk Ibu Sami. Kita dikenal sebagai Anak Pancong.

Kenapa nama tongkrongannya Pancong? Karena tempat itu sebenernya adalah warung yang jualan kue pancong, kopi, dan belakangan juga dagang indomie. Lokasi warung Pancong sangat strategis, deket terminal Rawamangun. Mau apa aje ada. Transportasi jelas gampang, wong terminal. Kuliner, ya emang tempatnya. 

Akomodasi dan penginapan? Jelas ada, karena lokasinya pas di depan ruko bengkel, jadi ada tempat kita buat tidur-tiduran melepas lelah, ngemper. Ibu Sami dan Babeh selalu punya tiker dan kardus yang bisa kita jadiin alas untuk duduk besila main gaple misalnya. Tiker dan kardus itu juga dipakai kalau ada yang numpang tidur di emperan ubin depan ruko di sebelah warung pancong.

Oh ya, Pancong buka dari sore nunggu bengkel tutup, sampe pagi menjelang bengkel buka. Jadwal kita-kita nongkrong ya ngikutin operasional warung. Kadang ya beneran ampe pagi kita nongkrong. Matahari udah nongol baru kita pada balik.

AYO BACA : KISAH ANAK PANCONG: Ada yang Jadi Jenderal, Ada yang Ngetop Sebagai Komedian (1)

Udah tau kan, owner Pancong ini Babeh sama Ibu Sami. Kita rata-rata manggil perempuan itu Sami doang, gak pake Ibu. Cuma sedikit yang manggil pake tambahan kata ibu atau bu di depannya. Sutan Eries ‘Ires’ Adlin salah satunya. Makanya, di setiap tulisan di buku ini yang nyeritain Sami, pasti ditambahin kata Ibu. Abisan, doi yang ngedit buku ini.  Panggilan ibu or tanpa ibu bukan berarti kita gak ngormatin perempuan yang gak bisa baca tulis itu. Justru di situ kedeketan kita-kita sama beliau.

Entah kenapa, gue sih ngerasa Ibu Sami mengistimewakan gue deh dibandingin anak Pancong yang laen. Gue sepertinya emang dikaruniai kelebihan gampang menarik hati emak-emak. Buktinya bertaon-taon gue bawain acara pengajian emak-emak bareng Mamah Dedeh.

Kedeketan gue sama Ibu Sami hanya bisa dikalahin sama kedekatan Ires dengan beliau. Terang aja, doi menang start, nongkrong duluan. Saking deketnya Ires sama Ibu Sami, beliau pernah dateng ke rumah gue di Pisangan Lama dan dikenalin sama Mamih Papih gue. Kok bisa? Kan Ires abang gue!

Ibu Sami itu orangnya ekspresif. Paling kagak, gue bisa tau die seneng atau kagak sama seseorang. Sambutannya beda. Dia gak suka sama anak yang suka ngutang. Kalau sekali-sekali sih gak masalah. Kalau gak punya uang mending bilang langsung aja, ntar juga dibikinin kopi sama doi. Jangan pesen duluan, terus pas giliran bayar baru bilang ngutang. Gue sebutin jangan nih anak-anak yang gak disukain sama Ibu Sami? Gak usah lah ya.

Anak-anak yang jarang nongkrong di warung Ibu Sami pasti bingung deh pas bayar jajanan mereka. Misalnya gini. Harga kopi item waktu itu misalnya Rp2 rebu perak, terus kita bayar pake duit gocengan (lima ribu rupiah) apa cebanan (sepuluh ribu rupiah). Nah, elo jangan harap ada kembaliannya deh. Pokoknya harganya dibuletin sesuai dengan duit kite. Pembulatan yang jelas melanggar teori matematika.

Mahal dong jadinya? Ya iyalah. Cuma kan kadang pas kita gak punya uang, ya tetep aja dikasih kopi. Temen-temen aktivis Pancong udah biasa kayak gitu, dan cuma senyum-senyum aja kalau ada pendatang baru yang nongkrong, habis bayar terus mereka ngomong, “mahal banget kopinya.” Karena sering kejadian gitu, kalau kids zaman now bilang sih tagline ngopi di Pancong itu ‘rasa gerobak harga Starbuck’ hahaha....

Sebenernya utang gue juga banyak. Tapi kalo gue dateng, muka Ibu Sami selalu semringah. Beda sama Anak Pancong laen yang punya utang. Mungkin karena gue yang sering ngajak dia becanda kali yah...?

AYO BACA : KISAH ANAK PANCONG: Ada yang Jadi Jenderal, Ada yang Ngetop Sebagai Komedian (2)

Perlakuan istimewa dia ke gue bukan cuma ngasih utangan yang banyak. Gue inget, kalau gue mesen Indomie rebus, tanpa diminta pasti doi ngambilin Teh Botol dari warung rokok Yudho yang berada persis di depan warungnya. Padahal, gue belum tentu bayar tuh Indomie. Teh botol itu dia talangin dulu.

Terus ada satu lagi rahasia yang blom pernah gue ceritain ke Anak Pancong menyangkut Indomie doi. Begini ceritanya....

Ibu Sami kan jualan Indomie. Nah gue demen banget tuh sama Indomienya. Gurihnya itu lho, beda sama Indomie warung laen. Karena penasaran, gue tanya ke beliau... kok racikan dia bisa beda rasanya sama warung-warung lain?

Dia ngasih tau rahasianya yang bikin gue terenyuh dan ngerasa spesial. Kenapa Indomie gue bisa terasa gurih banget adalah karena Ibu Sami selalu ngasih bumbunya satu setengah. Yang satu emang jatah dari bungkus Indomie yang gue pesen, setengah lagi ngambil jatah bungkus Indomie yang laen. 

Jadi, nanti pasti ada orang yang mesen Indomie tapi cuma dapet bumbu setengah karena sebagiannya udah disisihin buat Indomie gue. Terus gue bilang, “kasian dong yang laen jadi gak gurih Indomienya...?”

Kata Ibu Sami, “ora usah khawatir, Del. Buat yang laen, Sami tambahan aja mecin yang banyak.”

Al Fatihah buat Ibu Sami.... 

*****

Abdel Achrian sekarang terkenal sebagai komedian senior. Lelaki yang kerap dipanggil dengan sebutan Cing di depan namanya adalah lulusan Fisip UI jurusan Hubungan Internasional. Sebelumnya Abdel bersekolah di SD Baluel, Pisangan Lama, SMP 74 Rawamangun, dan SMA 31 Kayu Manis. Semua di wilayah Jakarta Timur.
Sebelum sering tampil di televisi membawakan beberapa acara dan menjadi juri stand up comedy, Abdel semasa kuliah sudah menjadi penyiar di Radio Suara Kejayaan yang lebih dikenal dengan sebuta Radio SK.
Selain diasah di Radio SK yang terkenal sebagai radio humor, Abdel merasa kemampuannya tampil dalam berbagai acara dengan nuansa humor juga diasah karena tongkrongan Anak Pancong.

AYO BACA : ANAK PANCONG: Mukadimah (1)

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar