Yamaha

Pengusaha Respons Positif Diberlakukannya PSBB Transisi di Jakarta

  Senin, 12 Oktober 2020   Budi Cahyono
Pedagang menggunakan masker saat melintasi kawasan Sudirman, Jakarta,Ahad (11/10). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mengurangi kebijakan rem darurat di Ibu Kota dengan kembali memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Transisi mulai Senin (12/10) hingga Senin (25/10). Republika/Putra M. Akbar

JAKARTA, AYOJAKARTA.COM – Pemberlakuan aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi di Jakarta mulai berlaku Senin (12/10/2020) disambut positif pengusaha.

Ketua DPP Himpunan Pengusaha Pribumi Indonesia (Hippi) Jakarta, Sarman Simanjorang, mengatakan para pengusaha menyambut baik dan gembira diberlakukannya PSBB Transisi.

Ia mengatakan setidaknya ekonomi Jakarta mulai bergairah kembali sekalipun masih dalam batasan jumlah 50 persen. Menurutnya, berbagai sektor usaha jasa seperti hotel, restoran, kafe, rumah makan, pertokoan, mal, pusat perbelanjaan, pasar rakyat, pergudangan, pabrik, pusat wisata hingga UMKM di lokbin, serta salon/barbershop dapat beroperasi kembali.

AYO BACA : JAKARTA PSBB TRANSISI: Aturan Ganjil Genap Masih Ditiadakan

"Rasa optimisme pengusaha kembali muncul dengan diberlakukannya kembali PSBB Transisi. Tentu dengan harapan agar jangan lagi kembali ke PSBB yang diperketat," ujarnya.

Ia menegaskan menjadi tugas kita bersama untuk selalu disiplin melaksanakan protokol kesehatan sehingga angka penyebaran Covid-19 terkendali dan semakin menurun. Dengan demikian pemerintah dapat mengambil kebijakan yang lebih longgar lagi.

"Cash flow pengusaha sudah semakin mengkawatirkan. Kewajiban bulanan tidak lagi seimbang dengan pemasukan yang ada. Jika PSBB diperketat terlalu berkepanjangan maka tidak tertutup kemungkinan akan banyak pengusaha yang gulung tikar dan angka pengangguran semakin bertambah," kata dia. 

AYO BACA : JAKARTA PSBB TRANSISI: Ini 4 Aturan Baru yang Diterapkan Mulai Senin

Pihaknya pun berharap agar momentum Natal dan Tahun baru dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan daya beli konsumsi rumah tangga.

Dengan demikian kondisi itu dapat menopang pertumbuhan ekonomi di kuartal keempat 2020 ke arah pertumbuhan yang positif dengan kebijakan yang sudah longgar dan normal.

"Dalam masa PSBB Transisi ini kami juga berharap agar pemerintah

jangan lengah untuk melakukan pengawasan, sosialisasi, serta penindakan secara tegas termasuk melalukan sidak berkala," terang Sarman.

Ia menuturkan bagi pengusaha PSBB Transisi ini menjadi pertaruhan agar angka penyebaran Covid-19 tidak semakin naik namun semakin menurun dan terkendali. Dengan begitu, secara pelan dan pasti pemerintah dapat mengambil kebijakan yang lebih longgar menuju normal.

Diharapkan berbagai aktivitas ekonomi dan bisnis berjalan normal kembali. Masyarakat sebagai konsumen pun tidak ragu dan takut menjalankan berbagai aktivitasnya di luar rumah.

AYO BACA : Ada Demo di Istana! Polisi Lakukan Rekayasa Lalu Lintas, Simak Rutenya

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar