Yamaha

Rapid Test Antigen, 6 Orang Reaktif saat Menuju Puncak Bogor

  Kamis, 31 Desember 2020   Budi Cahyono
[ilustrasi] Rapid test antigen. (dok)

BOGOR, AYOJAKARTA.COM – Enam warga reaktif Covid-19 saat mengikuti rapid test antigen di di Posko di halaman Masjid Harakatul Jannah, Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor, Kamis (31/12)/2020.

Penanggung Jawab Rapid Test Antigen Posko Gadog, Sony Budiman mengatakan, enam orang tersebut reaktif dari 167 warga yang berangkat menuju kawasan Puncak, Kabupaten Bogor.

"Sampai saat ini kegiatan rapid antigen sudah 167 orang dengan 1 kasus ulangan dari total 168 alat yang terpakai. Dari 167 itu kita ada menemukan 6 orang yang reaktif," kata Penanggung Jawab Rapid Test Antigen Posko Gadog, Sony Budiman kepada wartawan di lokasi, Kamis (31/12/2020).

Sony menjelaskan, orang-orang yang reaktif berasal dari luar Bogor. Diperkirakan, mereka hendak berwisata dalam libur tahun baru di kawasa Puncak.

"Dari luar sini, luar (warga) Bogor. Wisatawan sepertinya," kata dia.

Setelah dinyatakan reaktif, k-enam orang tersebut langsung diminta untuk kembali ke daerah asalnya dan melakukan isolasi mandiri. Namun, dengan penjagaan dari pihak Satpol PP agar tidak melanjutkan perjalanannya ke kawasan Puncak.

"Kita kerja sama dengan Satpol PP dan polisi. Kita langsung kawal untuk memastikan mereka bali arah, bukan arah naik ke Kawasan Puncak," kata Sony.

Di samping itu, bagi mereka yang hasilnya nonreaktif akan diberikan surat keterangan yang berlaku selama 3x24 jam. Hal itu disesuaikan dengan tingginya mobilisasi masyarakat di tengah pandemi Covid-19.

"Secara resmi, masa inkubasi virus 14 hari. Tapi berhubung pandemi dan banyaknya mobilisasi, kita membatasi 3 x 24 jam saja yang berlaku surat keterangan ini," kata dia.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar