Yamaha

Pemprov DKI Upload Video Jakarta Sedang Tidak Baik-baik Saja, Ada Apa?

  Minggu, 24 Januari 2021   Aini Tartinia
Ilustrasi video yang diunggah Pemprov DKI/dok: Instagram @dkijakarta

GAMBIR, AYOJAKARTA.COM -- Pemprov DKI melalui akun Instagram resminya, @dkijakarta, mengunggah video ilustrasi bertajuk "Jakarta Sedang Tidak Baik-baik Saja". Di deskripsi video, ditulislan Jakarta sedang tidak baik-baik saja. Pandemi belum usai, lantas akankah kita masih abai?

Video yang berdurasi 59 detik itu berisi tentang monolog seorang warga yang dilatari suara musik dan gambar jalan dan sudut-sudut kota Jakarta. Dia menyampaikan harapannya untuk bisa memutar kembali waktu, sehingga bisa duduk di setiap sudut kota Jakarta yang menurutnya menyenangkan, begitu juga taman-tamannya.

AYO BACA : Sulaiman, Bocah Penjual Donat dari Tangerang ke Bundaran HI untuk Bantu Orang Tua Bikin Warganet Terharu

Namun, ia menyadari sebuah realita bahwa pandemi belum berakhir, Jakarta masih sedang tidak baik-baik saja. Lantas, kapan warga bisa kembali menikmati setiap sudut kota Jakarta jika banyak orang malas mengenakan masker?

Dia sendiri sering melihat banyak orang duduk tanpa jarak dan sering berkumpul tanpa tahu bagaimana kondisi kesehatannya. Akhir kata, dia mengajak penontom untuk berubah, untuk bergerak melawan Covid-19 dan itu dimulai dari diri sendiri.

AYO BACA : Deretan Film yang Menceritakan Kisah Penyebaran Virus di Dunia

"Kita nggak bisa gini terus, harus bergerak melawan virus ini, setidaknya mulai dari diri sendiri," bunyi petikan akhir monolog. Lalu, video diakhiri dengan tulisan "Lawan Bersama Covid-19 di sekitar kita".

Diketahui, Pemprov DKI Jakarta belakangan memang semakin gencar mengkampanyekan lawan bersama Covid-19. Pada Selasa (19/1) lalu, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan dalam akun Instagramnya @aniesbaswedan mengajak warga Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) untuk melawan Covid-19 bersama.

Dalam unggahan yang sama, dia mengutip data di salah satu media cetak mengenai tingkat keterisian rumah sakit (BOR). DKI mencapai 87% dan hanya tersisa 13%, karena melayani warga lintas provinsi, khususnya Bodebek.

AYO BACA : Kasus Positif Covid-19 di Indonesia Bertambah 12.191

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar