Yamaha

Ratusan Pegawai Pemkot Tangsel Terpapar Covid-19

  Selasa, 26 Januari 2021   Budi Cahyono
Pegawai Pemkot Tangsel menjalani tes swab di Kantor Pemkot Tangsel, Selasa (15/9/2020). [Suara.com/Wivy Hikmatullah]

TANGERANG SELATAN, AYOJAKARTA.COM – Ratusan pegawai di lingkungan Pemkot Tangerang Selatan (Tangsel) terkonfirmasi Covid-19. Peningkatan tajam angka positif Covid-19 di lingkungan Pemkot tersebut terjadi pada Januari 2021.

Dalam 13 hari atau sejak 11-23 Januari 2021, jumlah pegawai Pemkot Tangsel yang positif Covid-19 bertambah 50 orang. Terkini, totalnya menjadi 123 kasus.

Kasus terbanyak di Dinas Perumahan, Kawasan Pemukiman dan Pertanahan (Disperkimta), sebanyak 14 pegawai. Sisanya, tersebar merata di seluruh kantor dinas dan kecamatan.

Angka tersebut, sesuai data dari Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Kota Tangsel per 23 Januari 2021.

Dari 123 kasus itu, 65 orang merupakan Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan 58 orang lainnya pegawai honorer.

AYO BACA : Vaksin Covid-19 Gratis, Airlangga: Perusahaan Tak Boleh Potong Gaji Karyawan

Tingginya kasus pegawai positif Covid-19 di lingkungan Pemkot Tangsel dibenarkan oleh Wakil Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie.

Ben menjelaskan, ratusan pegawai Pemkot Tangsel terpapar Covid-19 saat berada di rumah atau saat beraktivitas di luar. Bukan di lingkungan kantor.

"Iya, ada 123 orang pegawai yang tepapar Covid-19. Saya dapat laporan dari BKPP. Itu cukup tinggi, tapi itu kasus dari awal sejak ada Corona," katanya saat dikonfirmasi Suara.com, Senin (25/1/2021).

Benyamin tak tahu-menahu soal penyebab banyak pegawai Pemkot Tangsel yang terpapar Covid-19 itu.

Tetapi, lanjut Ben, kasus Covid-19 di Tangsel didominasi dari klaster keluarga.

AYO BACA : Donna Agnesia Rasakan Gejala Ini Sebelum Dinyatakan Positif Covid-19

"Saya enggak tahu penyebabnya ya, tapi rata-rata memang klaster keluarga dan tertularnya di luar kantor. Tapi ketika di kantor, dia menjadi menularkan kepada yang lain. Misalnya dulu, satu pegawai di Dinas Pariwisata, dia habis melakukan kegiatan di mana gitu dan menularkan," papar Ben.

Ben menyebutkan, pihaknya sudah melakukan langkah-langkah preventif dalam penanganan Covid-19 di Tangsel.

Mulai dari penyemprotan disinfektan hingga menerapkan Work From Home 75 persen bagi pegawai Pemkot Tangsel.

"Kita sih pengennya 50 persen pegawai masuk kantor. Tapi karena masih banyak (kasus Covid-19) jadi 25 persen. Tinggal kita pantau aja terus tiap hari perkembangannya. Mereka harus jadi pelopor kesehatan. Jangan hanya menyalahkan masyarakat, tapi pegawai di lingkungan Pemkot Tangsel sendiri terpapar Covid-19 karena mengabaikan protokol kesehatannya," pungkas Benyamin.

Dari 123 pegawai Pemkot Tangsel yang terpapar Covid-19, sebanyak 8 orang sedang menjalani perawatan di fasilitas kesehatan, 64 orang isolasi mandiri, 47 orang sembuh dan 4 orang wafat.

Terkini, jumlah orang yang positif Covid-19 di Tangsel bertambah 291 kasus. Total menjadi 5.174 kasus.

Sementara pasien sembuh 4.333 orang, bertambah 276. Lalu pasien dirawat bertambah 11 menjadi 590 orang.

Adapun korban meninggal akibat Covid-19 total mencapai 251 orang, bertambah 4 kasus. Data tersebut, dilansir dari laman website lawancovid19.tangerangselatankota.go.id pada, Senin (25/1/2021).

AYO BACA : Ramai di Medsos Dokter Tewas Sehari Setelah Disuntik Vaksin Covid-19, Cek Faktanya!

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar