Yamaha

Viral Kuda Nil Taman Safari Dikasih Makan Botol Plastik, Begini Kondisinya

  Selasa, 09 Maret 2021   Husnul Khatimah
Viral Kuda Nil Taman Safari Dikasih Makan Botol Plastik, Begini Kondisinya (Instagram)

TEBET, AYOJAKARTA.COM -- Taman Safari Indonesia (TSI) Cisarua, Kabupaten Bogor menerima laporan dari pengunjung melalui Instagram, terkait dilemparnya seekor kuda nil dengan menggunakan sampah. Dalam video yang dilaporkan, seekor kuda nil tampak dilempar menggunakan botol air mineral dan hampir menelan botol plastik tersebut.

Humas TSI, Yulius H Suprihardo, mengatakan, laporan tersebut diterima pihak TSI pada Ahad (7/3) sore. “Pengunjung melaporkan saat itu juga ke Instagram kita. Itu kejadiaannya 7 Maret sore jam 16.00 WIB. Kita dikasih tau, ya sangat berterimakasih,” ujar Yulius, Senin (8/3).

Setelah menerima laporan kejadian, lanjutnya, dokter hewan dan tim medis langsung melakukan pemeriksaan terhadap kuda nil bernama Ari itu. Sesegera setelah diperiksa, kuda nil tersebut memuntahkan sampah berupa tissue dan botol air mineral dari mulutnya.

Dari hasil pemeriksaan yang dilakukan tim medis, kondisi kuda nil berusia 11 tahun itu dalam keadaan sehat, aman, dan tidak mengalami masalah. Termasuk tidak memengaruhi nafsu makan yang masih terpantau normal.

“Kami upayakan kesehatan satwa. Saat ini tim medis satwa, serta keeper masih terus memantau dan melakukan observasi terhadap kondisi kesehatan Arif (kuda nil),” jelas Yulius.

Terkait pelaku, Yulius mengatakan, manajemen TSI tengah melakukan tindak lanjut. Dimana laporan tersebut sudah sampai ke bagian head office TSI. Dia menjelaskan, pihak TSI sudah memberi rambu-rambu baik di lokasi maupun di brosur, yang mengimbau pengunjung untuk tidak buang sampah sembarangan, apalagi sampai melukai satwa.

Sementara itu, TSI masih menerapkan asas praduga tidak bersalah mengenai mobil terekam dalam video yang diterima TSI. Dalam video tersebut menunjukkan mobil minibus berwarna merah marun, dengan plat nomor D.

“Itu kebetulan ada mobil plat D sekian-sekian, tapi kita tetap praduga tak bersalah. Bisa jadi, kebetulan pas ada di samping situ tapi bukan pelakunya. Dalam hal ini kita hati-hati,” ujarnya.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar