Yamaha

KOPI SUSU CING ABDEL: Perjalanan Ajaib si Endmen…

  Kamis, 11 Maret 2021   Eries Adlin
Komedian Abdel Achrian/ayojakarta/istimewa

Oleh: Abdel Achrian

AYOJAKARTA.COMENTAH BAGAIMANA ceritanya, semut itu sampe terdampar di kabin pesawat. Kita panggil aja semut itu si Endmen ya, kawan.

Endmen sih gak sadar, dan kalaupun sadar dia juga gak bakal tahu, burung besi itu hendak melakoni penerbangan dari Jakarta—Surabaya. Jarak dua kota itu kalau mau pake itungan jalan tol trans Jawa, panjangnya 759,61 km.

Kalau situ pake mobil, biasanya ditempuh dalam waktu jam 9 jam sampai 10 jam dengan lari konstan lari 100 km per jam.

Kok segitu? Kalau 10 jam kali 100 km per jam ya serebu kilometer dong, sementara jarak Jakarta—Surabaya kan cuma 759,61 km?

Kan pake istirahat. Makan, nginum and maroko-maroko dulu. Supir juga perlu ngelurusin badan, kali. Ngerentek lah kalau nonstop…

Kalau pake pesawat sih bentaran doang. Rata-rata 1,5 jam. Jangan tanya kalau pake motor berapa lama, cos gue lagi mau cerita tentang si Endmen yang jadi penumpang pesawat tujuan Jakarta—Surabaya. Dan pulang pergi.

Singkat cerita, pesawat sampai Surabaya. Istirahat sebentar sambil dibersih-bersihin, burung besi itu siap balik ke Jakarta. Endmen gak kena kesapu petugas yang ngebersihin pesawat. Jadi doski tetep di dalam pesawat. Ikut perjalanan kembali ke Jakarta.

AYO BACA : KOPI SUSU CING ABDEL: Di Balik Lelaki Sukses, Ada…?

Wuss… dalam waktu 1,5 jam pesawat lagi yang ditumpangin Endmen mendarat di Cengkareng. Endmen juga kebawa keluar karena doi nyempil di bagian rak dorong yang biasa buat bawa makanan.

Lagi-lagi, gue gak bisa jelasin gimana ceritanya, pokoknya si Endmen tau-tau bisa balik ke komunitasnya. Di pojokan Bandara Soekarno-Hatta terminal 3.

Nah inih dia, dari mane aje lo Men? Dicariin anak-anak dari tadi?” satu temennya menyambut dengan pertanyaan ketika Endmen sudah mendekat.

Gue habis dari Surabaya….” Endmen ngejawab dengan enteng.

Ya gak percaya lah temen-temennya denger cerita dari Endmen. Bayangin aja, harus berapa lama Endmen bisa sampai Surabaya and balik lagi ke Jakarta kalau jalan kaki. Bisa metong di jalan duluan juga, kali.

Eh tapi, ada lo semut yang jalannya ngacir. Gue baca di kompas.com, ternyata peneliti nemuin semut dengan lari tercepat yang kalau dikonversi ke manusia, kecepatannya setara 579 kilometer per jam.

Artikelnya yang ditulis di The Independent, Selasa (22/10/2019), menyebut semut itu berjenis Saharan silver ant. Sesuai ama namanya, habitat semut itu di Gurun Sahara, Afrika. Jika dibandingin dengan manusia, semut ini bisa berlari sekitar 10 kali lebih cepat bahkan dari Usain Bolt.

Dalam satu detik, pelari tercepat sedunia itu bisa berlari empat langkah. Bandingin deh sama Saharan silver ant yang bisa berlari 50 langkah dalam satu detik, dengan jarak hampir satu meter (85,5 cm).

AYO BACA : KOPI SUSU CING ABDEL: Kuburan di Depan Rumah & Cerita Tentang Drakula

Balik lagi ke Endmen aja ye. Doi mah semut biasa yang kayak di lagu Obbie Mesakh…, ”malu aku malu… pada semut merah… yang berbaris di dinding…” Cuma dia warnanya hitam.

Yang bener kalau ditanya. Dari menong?” si temen bertanya lanjut.

Beneran, gue dari Surabaya, bro. Sumpah!” semut kawan kita itu berusaha meyakinkan.

Ah dobol lo…” temennya yang lain menimpali dengan rasa gak percaya yang kentel.

Bahlul ente,” kata temen Endmen yang lain.

Intinya, temen-temen Endmen pade gak percaya dan memang ceritanya sulit untuk dipercaya.

Ah elo pade gak cayaan jadi semut…!” begitu kata Endmen nutup pembicaraan.

By the way… elo-elo percaya gak, ada semut, gak usah deh semut Sahara Silver, yang bisa bersafari dari Jakarta ke Surabaya, balik lagi ke Jakarta dalam waktu singkat? Secara, situ kan bukan semut.

And gak usah tanya gue percaya apa nggak ya…!

(Terinsipirasi dari ceramah Pak Quraish Shibab dan yang lain)

AYO BACA : KOPI SUSU CING ABDEL: Belajar dari Gus Baha dan Anak Tongkrongan

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar