Yamaha

Dapat Restu Menteri BUMN, Program Trem Kota Bogor Temui Titik Terang

  Jumat, 30 April 2021   Yogi Faisal
Wakil Wali Kota Bogor Dedie A. Rachim (Yogi Faisal/ AyoJakarta)

BOGOR TENGAH, AYOJAKARTA - Mimpi Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor untuk memiliki moda transportasi berbasis rel atau trem di Kota Bogor akhirnya menemukan titik terang.

Pasalnya, rencana trem mengaspal di jalanan Kota Hujan sudah mengantongi restu dari Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Republik Indonesia Erick Thohir.

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim mengatakan, secara umum Menteri BUMN Erick Thohir mendukung adanya trem di Kota Bogor.

"Beberapa waktu lalu Pak Wali sudah bertemu dengan Menteri BUMN, pak menteri pada prinsipnya akan mendukung program trem ini," katanya, kepada ayobogor.com belum lama ini.

Meski sudah mengantongi restu dari Menteri BUMN, Pemkot Bogor diminta untuk memikirkan matang-matang skema apa yang nantinya bakal digunakan untuk mengelola trem.

"Kita diminta untuk mencari skema terbaiknya. Apakah menggunakan sistem Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU), sistem investasi atau seperti apa masih kami cari rumusannya," ujarnya.

Menteri BUMN dan Pemkot Bogor juga setuju, untuk melibatkan BUMN lainnya, untuk mensukseskan program trem di Kota Bogor. Seperti melibatkan PT KAI maupun PT INKA dalam program trem tersebut.

"Kami berharap BUMN seperti PT KAI dan PT INKA bisa ikut serta kedepannya untuk melakukan pengelolaan bersama untuk trem ini. Karena kedua BUMN ini memang bergerak di bidang transportasi berbasis rel," ungkapnya.

Terpisah, Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto menjelaskan, pertemuan tersebut membahas tentang skema pendanaan dan pembangunan trem. Dimana, terdapat dua opsi pendanaan.

“Kita sama-sama membahas tentang skema pendanaan dan pembangunannya. Ada opsi corporate funding, jadi pendanaannya 100 persen dari corporate. Karena Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kota Bogor tidak memungkinkan,” ujarnya.

Selain opsi pembayaran melalui corporate funding, ada pula opsi pembayaran lain yakni melalui combine structure funding. Dimana, dalam opsi ini anggaran bantuan dari pemerintah pusat akan dikombinasikan dengan anggaran bantuan dari corporate.

Lebih lanjut, Bima Arya mengatakan, terkait operator yang menjalankan trem nantinya tergantung dari skema pendanaan yang dipilih untuk pembangunan trem di Kota Bogor. Apalagi, saat ini rencana pembangunan trem masih pada tahap feasibility study yang rencananya akan rampung pada pertengahan tahun ini.

“Kalau operator nanti kan tergantung dari skema pendanaannya itu bagaimana. Jadi semuanya masih tergantung pada feasibilty study yang akan rampung Insyaallah bulan Juni. Dari situ kita masih berjalan,” jelasnya.

Bima Arya mengatakan, rencana pembangunan trem di Kota Bogor juga sudah disampaikan ke Presiden RI. Dia mengklaim, presiden mendukung penuh pembangunan trem ini dan meminta untuk diakselerasikan dengan kementerian-kementerian terkait.

Tak hanya itu, sambung Bima Arya, dari pembicaraan yang sudah dilakukan dengan Erick Thohir, sudah dibentuk Tim Trem Kota Bogor untuk memastikan tahapan pembangunan moda transportasi ini berjalan dengan cepat.

“Nah Pak Erick Thohir sudah membentuk tim, Tim Trem Kota Bogor ini. Jadi kolaborasi antara unsur BUMN dan Pemerintah Kota Bogor yang akan terus bekerja untuk memastikan tahapan-tahapannya berjalan secara cepat,” tutupnya. Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar