Yamaha

Hasil Uji Klinis : Azitromisin Tak Membantu Penyembuhan Covid-19

  Kamis, 22 Juli 2021   Firda Puri Agustine
Ilustrasi obat-obatan / Pixabay

TEBET, AYOJAKARTA -- Azitromisin ternyata tidak lebih efektif daripada plasebo dalam membebaskan pasien yang tidak dirawat di rumah sakit dari gejala Covid-19. Hasil uji klinis peneliti yang berafiliasi dengan University of California San Francisco itu diterbitkan di JAMA Network pada 16 Juli.

Peneliti melibatkan 265 pasien Covid-19 rawat jalan dalam uji klinis. Dari jumlah itu, 171 di antaranya diobati dengan antibiotik oral azitromisin 1,2 gram dosis tunggal, sementara 92 pasien diberi plasebo.

Setelah dua pekan, penelitian ini menemukan tidak ada perbedaan signifikan dalam proporsi peserta yang bebas gejala (azitromisin: 50 persen; plasebo: 50 persen). Terlebih lagi, pada hari ke-21, lima peserta dalam kelompok penerima azitromisin dirawat di rumah sakit, sedangkan di kelompok yang mendapat plasebo tak ada yang diopname.

Azitromisin awalnya diperkenalkan ke perawatan Covid-19 karena sifat anti-inflamasinya yang dihipotesiskan dapat membantu menghentikan perburukan jika diberikan sejak dini. Hal itu disampaikan penulis utama studi Catherine E. Oldenburg.

"Temuan ini tidak mendukung penggunaan rutin azitromisin untuk infeksi SARS-CoV-2 rawat jalan," tulis Oldenburg, dikutip dari Fox News, Kamis (22/7).

Pakar lain menyebut, hasil uji klinis tersebut mengkhawatirkan. Namun, di sisi lain, itu tidak sepenuhnya tidak terduga.

"Azitromisin bukanlah obat yang harus digunakan untuk mengobati Covid-19," ujar Dr. Aaron Glatt yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Glatt merupakan ketua departemen kedokteran dan kepala penyakit menular di Mount Sinai South Nassau. Ia menyebut, tidak ada bukti bahwa azitromisin memberikan manfaat apa pun untuk mengobati Covid-19.

"Azitromisin tidak boleh digunakan, kecuali ada indikasi yang tepat menyangkut infeksi bakteri," sebut Glatt.

Profesor administrasi dan kebijakan kesehatan dan koordinator Covid-19 di University of New Haven, Anthony J. Santella, mengatakan bahwa antibiotik seperti azitromisin sering digunakan untuk mengobati infeksi bakteri seperti pneumonia dan infeksi menular seksual. Menurutnya, mengeksplorasi penggunaan azitromisin untuk mencegah gejala Covid-19 termasuk masuk akal jika menggunakan desain uji klinis yang kuat.

"Kita harus ingat hasil uji klinis yang satu ini dan jangan pernah mengubah pedoman pengobatan tanpa mereplikasi penelitian ini dan harus ada panel ahli untuk meninjau data studi secara independen," ujar Santella.

 

  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar