Perhatian! Pekan Ini Perajin Tahu Tempe di Bogor Bakal Mogok Produksi Massal 3 Hari, Ada Apa?

- Senin, 21 Februari 2022 | 09:00 WIB
Pekerja mengolah kedelai untuk membuat tempe dan tahu. (Antara via SuaraJogja.id)
Pekerja mengolah kedelai untuk membuat tempe dan tahu. (Antara via SuaraJogja.id)

BOGOR, AYOJAKARTA.COM- Para perajin tahu tempe di Bogor, Jawa Barat bakal menggelar mogok produksi massal pekan ini, tepatnya selama tiga hari mulai hari ini, Senin (21/2/2022) hingga 23 Februari.

Aksi mogok masal para perajin tahu tempe dilakukan lantaran harga bahan baku kedelai terus melonjak hingga Rp11.600 perkilogram.

Salah satu pemilik Pabrik Tahu Laksana Mandiri Mulyana mengaku mendukung mogok massal yang bakal dilakukan para perajin tahun tempe. Menurut pemilik Pabrik tahu yang berada di Kecamatan Bogor Utara, Kota Bogor ini aksi mogok massal merupakan upaya perajin agar suaranya didengar.

“Saya dukung pemogokan masal tidak membawa malapetaka. Namanya juga usaha. Itu bentuk usaha karena kelelahan, meras tidak mampu, itu bentuk reaksi. Tapi harus ada dampak yang positif,” kata Mulyana, Sabtu (19/2).

Baca Juga: Penggemar Tahu-Tempe Jangan Khawatir! Pemerintah Jamin Harga Kedelai Stabil

Melansir SuaraBogor.id-jaringan Ayojakarta.com, Senin (21/2), Mulyana yang mengaku sudah menjalani bisanis tahu sejak 1997 ini belakangan mengalami dua kendala.

Pertama, hadirnya pandemi Covid-19 membuat pabrik tahu Mulyana kehilangan banyak pelanggan lantaran rumah makan yang biasa memesan tahu kepadanya bangkrut dan harga kedelai yang terus naik.

Pada 2021, Mulyana biasa membeli kedelai dengan harga Rp9.500 per kilogram. Kini, harga kedelai terus naik hingga hampir menyentuh angka Rp12 ribu per kilogram.

Baca Juga: Pusing Tujuh Keliling karena Harga Tahu Tempe Naik, Ini Cara Pengusaha Warteg Bertahan: Dipotong Kecil-kecil

Halaman:

Editor: Rahajeng Pramesi

Sumber: Suara.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X